doa kafaratul majelis
published 30/11/2021 - 4 Min Read

Doa Kafaratul Majelis, Bacaan Doa Pembuka dan Penutup Acara

Di setiap acara atau majelis, kita disarankan untuk membuka dengan doa. Begitu pula dengan penutupan acara, sebaiknya juga ditutup dengan doa. Doa yang sering diucapkan pada pembukaan dan penutupan acara atau majelis disebut dengan doa kafaratul majelis

Pengertian secara istilah dan bahasa majelis adalah suatu perkumpulan atau acara yang dihadiri oleh sekelompok orang, untuk membicarakan atau membahas sesuatu. Majelis di sini bisa berupa majelis muamalah, majelis musyawarah, majelis ta’lim atau pun pengajian. Namun dalam perkembangannya majelis bisa juga dalam bentuk acara tertentu.

Dalam Islam, majelis tentunya akan membicarakan atau membahas sesuatu yang memiliki manfaat dan faedah. Jika majelis tersebut dalam hal kebaikan seperti berzikir, maka Allah SWT akan menyebut mereka di depan para malaikat. Majelis seperti ini akan mendapatkan rahmat dan lindungan dari Allah.

Kapan Doa Kafaratul Majelis Dibacakan?

Biasanya doa kafaratul majelis dibacakan seusai acara dilaksanakan. Doa kafaratul majelis merupakan doa untuk mengakhiri sebuah acara atau pertemuan majelis. 

Seusai majelis, biasanya akan ada acara penutupan untuk mengakhiri pertemuan. Sebelum mengucapkan salam penutup, dianjurkan untuk membaca doa yakni doa-doa kafaratul majelis (penutup majelis) terlebih dahulu. 

Untuk hal ini, Rasulullah SAW pernah bersabda:

عَنْ أَبِى بَرْزَةَ الأَسْلَمِىِّ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ بِأَخَرَةٍ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَقُومَ مِنَ الْمَجْلِسِ سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ فَقَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّكَ لَتَقُولُ قَوْلاً مَا كُنْتَ تَقُولُهُ فِيمَا مَضَى. قَالَ : كَفَّارَةٌ لِمَا يَكُونُ فِى الْمَجْلِسِ

Artinya: 

“Dari Abu Barzah Al-Aslami, berkata bahwa Rasulullah SAW di akhir majelis ketika hendak berdiri meninggalkan majelis berkata, (Subhanakallahumma wa bihamdika asyhadu alla ilaaha illa anta, astaghfiruka wa atuubu ilaik, artinya: Maha Suci Engkau Ya Allah, segala pujian untuk-Mu, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Engkau dan aku meminta ampunan dan bertaubat pada-Mu), ada seseorang yang berkata pada Rasul SAW, ‘Wahai Rasulullah, engkau mengucapkan suatu perkataan selama hidupmu’, Beliau bersabda, (Doa itu sebagai penambal kesalahan yang dilakukan dalam majelis).” (HR. Abu Daud: 4857 dan Ahmad, 4:425)

Maksud dari doa tersebut adalah sebagai penambal kesalahan berupa kata-kata laghwu atau perkataan yang sia-sia dalam suatu majelis, dianjurkan membaca doa kafaratul majelis ketika akan berpisah atau akan selesai dari suatu majelis karena akan sia-sia jika suatu majelis atau tempat obrolan yang membicarakan kebaikan tidak terdapat dzikir pada Allah SWT.

Keutamaan Membaca Doa Kafaratul Majelis

Penambal dosa ketika Selama Majelis Keluar Kata-kata Tak Berguna

Doa kafaratul majelis memiliki keutamaannya tersendiri. Dari hadis yang telah disebutkan di atas, kita bisa memetik salah satu keutamaan doa kafaratul majelis, yakni sebagai penambal kesalahan kata-kata di setiap acara atau majelis. 

Maksud kesalahan kata-kata ini adalah adanya kata-kata yang sia-sia diucapkan selama acara atau majelis berlangsung. Oleh karena itu dengan membaca doa kafaratul majelis diharapkan kata-kata tak berguna selama dalam acara bisa dimaafkan. 

Ilmu yang Didapat akan Bermanfaat

Doa kafaratul majelis dibacakan ketika sebuah acara atau majelis selesai dilaksanakan. Khususnya majelis tersebut merupakan majelis ilmu, atau pertemuan yang memberikan ilmu-lmu yang baik dan bermanfaat. 

Maka dari itu, agar pertemuan yang baik tersebut mendapatkan keridhaan dari Allah SWT serta ilmu yang didapatkan dari majelis bermanfaat doa kafaratul majelis ini dianjurkan untuk dibacakan setelah usai acara atau majelis. 

Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAY dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, 

“Setiap kaum yang bangkit dari majelis yang tidak ada dzikir pada Allah, maka selesainya majelis itu seperti bangkai keledai dan hanya menjadi penyesalan pada hari kiamat.” 

(HR Abu Daud, no. 4855; Ahmad, 2: 389. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih).

Memudahkan Jalan ke Surga

Doa kafaratul majelis juga dapat memudahkan jalan menuju surga Allah. Perkumpulan atau majelis yang memiliki tujuan untuk menambah ilmu sangat disenangi oleh Allah SWT Berdasarkan hadis riwayat Muslim, Allah SWT akan memudahkan jalan menuju surga bagi mereka yang menempuh perjalanan mencari ilmu. Untuk keutamaan ini Rasulullah SAW pernah bersabda, 

“Barang siapa yang menempuh perjalanan untuk mencari ilmu, maka akan Allah mudahkan jalannya menuju surga.” (HR. Muslim).

Menguatkan keimanan dan ketakwaan

Membaca doa kafaratul majelis di setiap akhir acara perkumpulan atau majelis menunjukkan bahwa orang-orang yang berada di dalamnya adalah orang-orang yang selalu bertakwa dan terus meningkatkan imannya kepada Allah SWT. Ketika berkumpul dalam sebuah majelis hendaknya menjaga omongan yang tidak baik dan akhiri dengan doa yang telah disebutkan pada penjelasan di atas, hal ini adalah bagian dari ketakwaan kepada Allah SWT.

Dari sebuah hadis An-Nasa’i, Aisyah pernah menanyakan kepada Nabi Muhammad SAW mengenai kalimat penutup doa kafaratul majelis. 

Dari Aisyah RA, ia berkata, “Tidaklah Nabi duduk di majelis, tidak pula membaca Alquran dan tidak pula sholat kecuali menutupnya dengan kalimat-kalimat tersebut. Aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, aku melihatmu tidaklah duduk di suatu majelis, tidak juga membaca Alquran dan juga tidak sholat kecuali engkau tutup dengan kalimat tersebut?‘’

Kemudian, Nabi Muhammad SAW bersabda, ‘’Iya, siapa yang berkata baik akan ditutup dengan stempel kebaikan, dan siapa yang berkata buruk, akan menjadi penghapus dosanya. Yaitu subhanakallahumma wabihamdika asyhadu an laa ilaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika.” (HR An Nasa’i).

Meredam Kemurkaan Allah SWT

Doa yang dibaca dalam majelis menyimpan makna sebuah pengakuan atas segala kelemahan, kezaliman, kebodohan dan kelupaan kita. Selain itu pula ada bacaan tahmid di dalam doa yang bertujuan untuk memuji Allah. Ada pula bacaan istighfar yang tujuannya untuk meminta kepada Allah agar terhindar dari dosa yang lalu.

Rasulullah SAW pernah bersabda, “Barangsiapa yang tidak meminta pada Allah, maka Allah akan murka kepadanya.” (HR. Tirmidzi no. 3373). 

Bacaan Doa Kafaratul Majelis

Berikut bacaan doa kafaratul majelis yang paling sering dilafazkan dalam kegiatan majelis atau pun kegiatan acara lainnya; 

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَـٰهَ إِلاَّ أَنْتَ، أَسْتَغْفِرُكَ، وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ

Subhanakallahumma wa bihamdika, asyhadu al-laa ilaaha illaa anta, astaghfiruka, wa atuubu ilaik.

Artinya: Maha Suci Engkau ya Allah, aku memujiMu. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Engkau, aku minta ampun dan bertaubat kepada-Mu. (HR. Ashhaabus Sunan dan lihat Shahih At-Tirmidzi 3/153.)

Itulah penjelasan tentang doa kafaratul majelis disertai dengan bacaannya. Membaca doa kafaratul majelis di setiap acara atau majelis yang kita selenggarakan atau ikuti merupakan bagian dari jalan hijrah menuju Allah SWT. 

Untuk semakin memantapkan jalan hijrahmu, ayo hijrahkan juga finansialmu ke tempat yang penuh keberkahan tanpa riba tanpa ribet di Hijra Bank. Jadilah orang pertama yang bisa mengakes Hijra Bank yang sebentar lagi akan diluncurkan. Daftarkan namamu ke dalam daftar tunggu akun Hijra melalui link berikut: http://bit.ly/WL-Hijra 

Adhi Muhammad Daryono

Content Specialist at ALAMI

Hard work, patience and pray, no hustle culture. Learners of all things, open to new insights

Hard work, patience and pray, no hustle culture. Learners of all things, open to new insights

guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments